-->

Makna Religiositas Mudik

            Setiap kali datang masa liburan, terutama menjelang Idulfitri, mudik merupakan sebuah peristiwa yang paling sering dibicarakan. Bukan saja ia sebagai momen penting yang berkaitan dengan suasana fitrah atau kesucian manusia, tetapi juga dilihat sebagai peristiwa sosial, ekonomi, dan budaya.  Dari segi sosial, dalam peristiwa mudik terbayang adanya berbagai kerusuhan, kesemrawutan, dan kejahatan. Ini bisa dilihat di pusat-pusat keramaian seperti di terminal, stasiun, pertokoan, atau di tempat-tempat penjualan tiket. Bisa juga dilihat betapa meresahkannya kasus penjambretan, kecelakaan lalu lintas, dan sebagainya.
            Dari segi ekonomi, peristiwa mudik ternyata juga telah “menyulap” para agen, biro perjalanan, pedagang, dan para sopir menjadi “singa” yang mencoba meraup sekian banyak keuntungan. Dan dari sisi budaya, peristiwa mudik merupakan simbol keberhasilan atau kegagalan seseorang. Jika  di “negeri lain” orang berhasil dalam mengadu nasib akan memperoleh pengakuan dan pengukuhan di negerinya sendiri, dan jika sebaliknya, ia akan  menerima “tudingan” yang menyakitkan. Dan di balik semua itu terja-dilah semacam pergulatan melawan kehidupan yang keras.
            Mudik lebaran sesungguhnya merupakan suatu perjalanan ke “tanah suci”. Melalui perjalanan itu orang mencoba menyambung kembali akar-akar persaudaraan yang terputus. Sehingga dicapailah suatu harmoni. Jadi, para pemudik tidak  sekadar pulang ke tanah kelahiran, tetapi juga mencoba menemukan semangat dan harapan baru. Setelah sekian lama pergi, entah setahun, dua tahun, bahkan puluhan tahun, mereka perlu sekali waktu mengenang tanah leluhur yang pernah membesarkannya. Di situlah mereka menemukan kedamaian, karena setelah saling menerima dan memberikan maaf, mereka akan merasa “bebas dari dosa”. Di situ pula mereka akan “menemukan jati diri yang telah lama hilang”.
            Mengingat betapa penting arti mudik, wajar jika seseorang sungguh berani berkorban. Waktu, tenaga, uang, dan segalanya dipertaruhkan. Karena itu tak jadi soal jika mereka harus berjejal-jejal di bis, kereta, atau angkutan lainnya. Mereka juga rela menunggu atau bermalam di stasiun dan terminal.  “Daripada tidak mudik, lebih baik menunggu meski harus banyak berkorban.”  Itulah, barangkali, kata terakhir yang masih bisa diucapkan.
            Dampak dan ekses mudik lebaran memang merupakan “sesuatu” yang selalu menarik. Bukan saja menarik bagi aparat keamanan (pemerintah) untuk mencari jalan pemecahan yang terbaik, tetapi juga bagi pengarang yang menulis cerpen dalam buku Mudik (Bentang, 1996). Dalam buku ini tujuh pengarang mencoba mengungkap sisi-sisi tertentu di seputar lebaran yang tidak disadari banyak orang. Yudhistira ANM Massardi, misalnya, dalam cerpennya “Lebaran Kami” memberikan jalan yang terbaik untuk mengatasi timbulnya dampak negatif terhadap mudik lebaran. Dikisahkan bahwa seorang ibu memiliki 10 anak, 7 di antaranya berada di Jakarta, dan 3 lainnya di kota yang terpisah. Bagi anak-anak ini, mudik dirasakan sebagai beban yang sangat berat. Sebab, masing-masing sudah berkeluarga dan mempunyai anak. Karena itu, setelah minta persetujuan dengan 3 anak yang ada di kota lain, akhirnya sang ibulah yang justru diboyong ke Jakarta.  Jalan inilah yang dianggap terbaik karena dengan demikian beban berat mereka dapat dihindari.
            Peristiwa mudik yang benar-benar diartikan sebagai “kembalinya ke tanah suci” ditampilkan dengan baik dalam cerpen “Hati yang Damai, Kembalilah Kepada Tuhan” karya Kuntowijoyo. Namun, mudik dalam cerpen itu tidak diartikan “kembali dari merantau dan akan mempertautkan kembali akar yang telah lama putus”, tetapi kembalinya seseorang kepada Tuhan setelah melakukan berbagai tindak kejahatan dan maksiat. Dan ini berbeda dengan cerpen “Pulangnya Sebuah Keluarga Besar” karangan Mohammad Diponegoro karena  cerpen itu mengartikan mudik sebagai sarana pencapaian harmoni sebuah keluarga.
            Di satu sisi, mudik sebenarnya merupakan suatu peristiwa yang sangat menggembirakan. Namun, di sisi lain juga menimbulkan ironi menyedihkan. Ini biasa terjadi pada keluarga-keluarga miskin. Lihatlah betapa menyedihkan keluarga Joko dan Tinah dalam cerpen “Mudik” karya Mustafa W. Hasyim. Keluarga yang mencoba mengadu nasib di Jakarta ini sebenarnya ingin sekali mudik ke Jawa. Tetapi, nasiblah yang menggagalkan keinginannya. Mencari makan saja susah, apalagi ia harus menderita sakit. Dan puncaknya ia banyak utang sehingga tak bisa mudik. Padahal, ketiga anaknya sudah membayangkan betapa bahagianya berjumpa dengan kakek, nenek, Pakde, Tante, dan lainnya. Ini membuat hati Joko dan Tinah teriris.  Kesedihan orang miskin akibat tekanan ekonomi seperti ini tampak pula pada diri Sahid dalam cerpen “Pengangkut Sampah di Malam Takbiran” karya Mustafa W. Hasyim. Di tengah kebahagiaan orang berlebaran ia masih harus bekerja lembur demi uang untuk menghidupi keluarga.
            Demikian kesan sepintas membaca cerpen-cerpen dalam buku Mudik. Dari sepuluh cerpen yang ada dalam buku ini, yang mengisahkan peristiwa mudik hanya cerpen “Pulangnya Sebuah Keluarga Besar” (Mohammad Diponegoro), “Salam Lebaran” (Hamsad Rangkuti), “Lebaran Kami” (Yudhistira), dan “Mudik” (Mustafa W. Hasyim). Sedangkan cerpen “Hati yang Damai Kembalilah Kepada Tuhan” (Kuntowijoyo), “Malam Takbiran” dan “Reuni” (Hansad Rangkuti), “Parcel” (Ahmad Munif), “Wangon-Jatilawang” (Ahmad Tohari), dan “Pengangkut Sampah di Malam Takbiran” (Mustafa W. Hasyim) tidak mengisahkan peristiwa mudik, tetapi tentang liku-liku kehidupan  di seputar hari lebaran. Karena itu, jika dilihat temanya, sebenarnya judul buku ini yang paling pas bukan “Mudik” tetapi yang berkaitan dengan lebaran. Misalnya, “Salam Lebaran” atau “Lebaran Kami”. Atau, jika dilihat secara umum, menurut tema yang lebih besar, justru judul pengantar “Kembali ke Tanah Suci” yang ditulis Mohamad Sobary itulah yang paling cocok untuk dijadikan judul kumpulan cerpen ini.
            Sebagai catatan akhir, buku ini tidaklah terlalu istimewa. Meskipun para pengarangnya sudah cukup terkenal dalam kancah kesusastraan Indonesia,  tetapi cerpen-cerpen yang ada masih dalam taraf “biasa” dari segi kualitas. Kendati demikian, sebagai produk seni (sastra) yang berusaha  merekam realitas sosial, di antaranya realitas mudik yang selalu menjadi masalah serius yang perlu dicarikan jalan keluarnya, karya-karya dalam buku ini layak dihargai. Sebab, betapapun kecilnya, karya ini masih menampakkan adanya suatu “kebenaran”. ***
Media Indonesia, 2000

Berlangganan update artikel terbaru via email:

TULISAN TERPOPULER

CARI JUGA DI LABEL BAWAH INI

Antologi Cerpen (59) Antologi Esai (53) Penelitian/Kajian Sastra (43) Antologi Puisi (40) Cerita Anak (25) Penelitian/Kajian Bahasa (25) Sastra Jawa Modern (20) Sastra Indonesia-Jogja (14) Antologi Drama (13) Budi Darma (13) Ulasan Buku (13) Kritik Sastra (12) Proses Kreatif (12) Esai/Kritik Sastra (11) Pembelajaran Sastra (11) Kamus (10) Pedoman (10) Mohammad Diponegoro (9) Prosiding Seminar Ilmiah (9) Antologi Features (8) Cerita Rakyat (8) Jurnal (7) Membaca Sastra (7) Religiusitas Sastra (7) UU Bahasa (7) Antologi Artikel (5) Bahan Ajar (5) Kongres Bahasa (5) Nilai-Nilai Budaya (5) Bahasa/Sastra Daerah (4) R. Intojo (4) Seri Penyuluhan Bahasa (4) Sistem Kepengarangan (4) Telaah Dialogis Bakhtin (4) Ahmad Tohari (3) Antologi Biografi (3) Antologi Dongeng (3) Danarto (3) Ensiklopedia (3) Gus Tf Sakai (3) Konsep Nrimo dan Pasrah (3) Korrie Layun Rampan (3) Pascakolonial (3) Penghargaan Sastra (3) AA Navis (2) Antologi Macapat (2) Dinamika Sastra (2) Festival Kesenian (FKY) (2) Film/Televisi Indonesia (2) Glosarium (2) Iblis (2) Kuntowijoyo (2) Majalah Remaja (2) Novel Polifonik (2) Pemasyarakatan Sastra (2) Sastra Jawa Pra-Merdeka (2) Seno Gumira Adjidarma (2) Telaah Intertekstual (2) Umar Kayam (2) Abstrak Penelitian (1) BIPA (1) Bahan Ajar BIPA (1) Budaya Literasi (1) Cermin Sastra (1) Education; Article (1) Ejaan Bahasa Jawa (1) Etika Jawa (1) FBMM (1) Gerson Poyk (1) Herry Lamongan (1) Iwan Simatupang (1) Jajak MD (1) Jaring Komunikasi Sastra (1) Kaidah Estetika Sastra (1) Karier Tirto Suwondo (1) Karya Tonggak (1) Kebijakan (1) Motinggo Busye (1) Muhammad Ali (1) Muryalelana (1) Novel (1) Olenka; Budi Darma; Bakhtin (1) Posisi Teks Sastra (1) Puisi Tegalan (1) Putu Wijaya (1) Salah Asuhan (1) Sastra Balai Pustaka (1) Sastra Non-Balai Pustaka (1) Sastra dan Imajinasi (1) Sastra dan ORBA (1) Sastra dlm Gadjah Mada (1) Sejarah Sastra (1) Studi Ilmiah Sastra (1) Syamsuddin As-Sumatrani (1) Teater Modern (1) Telaah Model AJ Greimas (1) Telaah Model Levi-Strauss (1) Telaah Model Roland Barthes (1) Telaah Model Todorov (1) Telaah Model V Propp (1) Telaah Pragmatik (1) Telaah Sosiologis (1) Telaah Stilistika (1) Teori Sastra (1) Teori Takmilah (1) Turiyo Ragil Putra (1)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel