Senyum Karyamin Ahmad Tohari: Cerpen Sastra Bergaya Populer

Dalam kehidupan kesusastraan Indonesia, Ahmad Tohari bukanlah sastrawan kelas satu. Di antara sastrawan lainnya, ia tergolong sastrawan biasa-biasa saja, dan kehadirannya pun tidak membawa ekspresimen baru. Namun, karena beberapa novel yang lahir dari tangannya memiliki ciri khas dan mempunyai nilai lebih, ia pun punya andil yang besar dalam kancah sastra modern Indonesia. Berkat beberapa novelnya, yakni Di Kaki Bukit Cibalak (1977), Kubah (1980), Ronggeng Dukuh Paruk (1982), Lintang Kemukus Dini Hari (1985), dan Jantera Bianglala (1986), Ahmad Tohari lahir dan sah disebut sebagai sastrawan ternama. 
        Bahkan, nama Tohari semakin populer karena Ronggeng Srintil-nya banyak dibicarakan oleh para kritikus sastra. Novel tersebut, selain disanjung juga dicerca, misalnya, oleh Eko Endarmoko dan F. Rahardi dalam Horison, Januari 1984. Di sanjung karena Tohari dianggap telah berhasil menciptakan dan mengangkat dunia pedesaan yang “terasing” dari gemerlapnya budaya populer; dan dicerca karena ia dianggap telah menggarap latar yang tidak konsisten dengan alam flora dan fauna yang sebenarnya.
        Akan tetapi, cercaan demikian tidaklah mengurangi eksistensi dirinya sebagai seorang sastrawan yang berbakat. Bahkan, oleh banyak pihak, Tohari dianggap sebagai sastrawan yang masih mempunyai peluang dan masa depan yang cerah. Dan, bagi pertumbuhan sastra Indonesia, ia bagaikan “mutiara” yang berwarna khas yang memperkaya kehidupan sastra kita.
***
        Dalam perjalanan kesastrawanannya, Tohari ternyata tidak hanya menulis novel, tetapi juga cerpen. Tiga belas buah cerpen itu dihimpun oleh Maman S. Mahayana dalam buku Senyum Karyamin (Gramedia, 1989). Dalam cerpen-cerpen itu kita belum menemukan hal baru karena tema, tokoh, latar, dan konflik-konflik yang digarap masih "senafas" dengan karya-karya novelnya. Memang, ciri  khas ini merupakan kesukaan Tohari dalam menciptakan dunia rekaan. Ia mencoba mengangkat “suara rakyat kecil” ke permukaan dan dipoles sedemikian rupa sehingga menjadi sebuah dunia kecil yang indah, skematis, dan gamblang.
       Seperti dalam novel-novelnya, dalam cerpen yang ditulisnya Tohari masih saja bergelimang dalam kehidupan lapisan sosial bawah. Ia menghadirkan tokoh yang berpribadi khas, yaitu orang-orang yang selalu kesulitan menghadapi hidup karena kebodohan dan kemiskinannya, sebagaimana orang ndeso umumnya; juga nama-nama khas di desa Jawa seperti Kenthus, Minem, Blokeng, dan Samin. Kehadiran tokoh yang terasing dari dunia modern kota ini agaknya justru bisa hidup dengan semestinya karena didukung oleh latar tempat dan sosial yang khas pula, yakni hutan, kali, sawah, rumah reyot, dan sekelompok masyarakat yang mudah terhasut isu-isu tak masuh akal. Keluguan seperti inilah yang membuat ceritanya tampak sederhana dan bobot sastranya ringan karena pesan-pesan simbolik tidak banyak muncul. Hal ini, tentu saja, lebih memudahkan pembaca untuk menikmati pesan yang disampaikan Tohari.
        Secara tematis, Tohari memang tidak menggarap cerpen-cerpennya dengan lebih variatif. Hal ini barangkali terasa amat wajar karena latar belakang kehidupan cerita hanya seputar problem kalangan orang kecil yang sederhana, lugu, dan tidak punya masa depan yang jelas. Namun, secara keseluruhan permasalahan yang digarap sangat luas dan bervariasi. Dari sebuah tema kemiskinan, Tohari mampu memunculkan beberapa masalah, misalnya dalam kaitan dengan kehidupan sosial di sekitarnya, kemerosotan moral masyarakat, mitos dan kepercayaan, dan iman seseorang.
       Masalah kenyataan sosial yang aneh dan sekarang banyak terjadi, misalnya, dilukiskan Tohari dalam cerpen "Senyum Karyamin", "Orang-Orang Seberang Kali", dan "Ah, Jakarta". Dalam "Senyum Karyamin" Tohari melukiskan tokoh Karyamin sebagai tukang penjual batu, hidupnya susah, dan perutnya selalu lapar. Ia mengatasi kesulitan hidupnya hanya dengan selalu tersenyum. Karyamin merasa bahwa senyum itulah jawaban terbaik untuk mengatasi keterjepitannya. Bahkan, ketika dirinya dimintai iuran untuk membantu kelaparan di Afrika, ia pun hanya tersenyum. Di sinilah, Tohari menyisipkan sebuah kritik kecil, bahwa dalam kenyataannya, meskipun masih banyak orang kita kelaparan, tetapi kita tetap dimintai iuran untuk membantu kelaparan di negara lain.
      Sementara itu, dalam "Orang-Orang Seberang Kali", Tohari menggambarkan kemiskinan akibat kesukaan warga masyarakat mengadu ayam jago. Bahkan, karena adu jago sudah menjadi bagian hidupnya, maka tokohnya (Madrakum) pun menjelang mati bertingkah seperti ayam jago yang sedang berlaga. Sedangkan di dalam cerpen "Ah, Jakarta" digambarkan bahwa kota Jakarta ternyata lebih memungkinkan orang berbuat jahat sebab kehidupan Jakarta justru lebih ganas dan panas. Masalah kebobrokan masyarakat akibat kemiskinan tampak dalam cerpen "Blokeng". Dikisahkan bahwa Blokeng hamil. Tetapi, karena kebodohan dan kemiskinannya, warga masyarakat selalu menghindar apabila ada pembicaraan mengenai siapa yang menghamili Blokeng. Dalam cerpen ini tampak jelas adanya kemunafikan. Sementara itu, masalah mitos juga digarap dengan baik dalam cerpen "Syukuran Sutabawor" dan "Kenthus".
         Dalam cerpen "Syukuran Sutabawor" Tohari mengisahkan bahwa apabila diinginkan pohon jengkol berbuah banyak maka pohon itu harus dimanterai dan diikat dengan kukusan bekas. Tetapi, dalam cerpen ini juga dilukiskan adanya  kritik terhadap perbedaan kelas sosial. Sedangkan dalam cerpen "Kenthus" Tohari menggambarkan adanya ambisi yang besar. Tokoh Kenthus, karena selamanya merasa miskin dan hina, berkat mimpinya naik macan (dan macan merupakan lambang kekuasaan), maka Kenthus pun ingin menguasai orang lain. Cara yang ditempuh adalah mengumumkan kepada warga lain bila dirinya akan membeli buntut tikus dari siapa pun. Ternyata cara ini berhasil, dan ia senang ketika melihat orang-orang lain antri berjejalan.
       Masalah kemorosotan iman agaknya muncul secara bagus dalam cerpen "Rumah yang Terang" dan "Pengemis dan Shalawat Badar". Dalam cerpen pertama, dilukiskan adanya orang yang justru lebih suka cahaya terang di akhirat. Oleh sebab itu, Haji Bakir yang mau pasang listrik, oleh mereka dianggap sebagai Haji Bakil. Padahal, menurut Haji Bakir, cahaya listrik justru menghilangkan keaslian indahnya alam. Cerpen kedua, "Pengemis dan Shalawat Badar", agaknya menempati urutan teratas dalam kualitas. Cerpen ini mengetengahkan bahwa jika seseorang selalu beriman, antara lain dengan cara membaca shalawat badar, ia akan selalu mendapat keselamatan. Hal itu terbukti, ketika bus yang ditumpangi pengemis yang selalu membaca shalawat itu terjun masuk jurang, hanya pengemis itulah yang selamat.
        Cerpen lain yang juga menarik dan masalahnya selalu terjadi di sekeliling kita adalah "Si Minem Beranak Bayi", "Surabanglus", dan "Tinggal Matanya Berkedip". Namun, cerpen ini agaknya hanyalah sekedar hiburan belaka. Ada kecenderungan cerita sekadar untuk bercerita saja, tanpa ada nuansa makna yang lebih dalam untuk direnungkan. Demikian beberapa masalah yang diangkat dan digarap Tohari dalam cerpen-cerpennya, dan secara keseluruhan cerpen ini dilatarbelakangi oleh kemiskinan di pedesaan.
***
       Secara struktural, cerpen-cerpen Tohari terasa amat sederhana. Fakta sastra seperti tokoh, alur, dan latarnya jelas dan mudah dipahami karena unsur suspense dan foreshadowing tidak begitu tampak. Begitu juga sarana sastra seperti cara pengisahan, gaya bahasa, dan simbol atau ironi tidak tergarap dengan baik sehingga estetika cerita kurang menyentuh perasaan pembaca. Lagi pula, sarana sastra yang kurang mendukung tema itulah yang membuat cerpen-cerpen tersebut tampak bergaya populer. Artinya, tema besar yang memungkinkan untuk dimunculkan dengan baik menjadi tidak terasa karena sarana dan fakta yang menjadi medianya tidak mampu mengantarkan ide-ide besar itu ke lubuk hati.
        Hal  lain yang pantas dicatat adalah bahwa sesungguhnya Tohari tidak memiliki kecenderungan untuk menulis cerpen-cerpen populer. Mengapa, karena cerpen-cerpen itu tidak mengungkapkan adanya gemerlap kehidupan sebagaimana ciri kebudayaan populer. Di sini Tohari mencoba mengetengahkan berbagai masalah apa adanya, dan kehadiran masalah itu mewajibkan kita untuk ikut merenungkannya. Dan, masalah kemiskinan di desa yang tak pernah habis itulah kiranya yang ingin disampaikan Tohari kepada kita semua.
        Meski demikian, pantas pula dicatat bahwa kecenderungan gaya populer itu memang merasuki cerpen-cerpen Tohari. Hal ini tampak dalam gaya berceritanya yang ingin memberi nasihat langsung kepada pembaca. Jadi, terkesan adanya unsur “menggurui” pembaca sehingga pembaca dipaksa hanya untuk menerima nasihat dan menelannya mentah-mentah, dan kurang dibiarkan untuk berpikir sendiri. Kiranya, demikian cerpen-cerpen Tohari yang berbobot sastra tetapi digarap dengan gaya populer. ***
                                                   Yogya Post, 10 November 1991

Berlangganan update artikel terbaru via email:

POPULAR ARTICLE

LABELS

Antologi Cerpen (39) Antologi Esai (38) Antologi Puisi (28) Cerita Anak (24) Sastra Jawa Modern (20) Penelitian/Kajian Bahasa (18) Sastra Indonesia-Jogja (14) Ulasan Buku (13) Antologi Drama (12) Budi Darma (12) Kritik Sastra (12) Pembelajaran Sastra (11) Pedoman (9) Mohammad Diponegoro (8) Proses Kreatif (8) Jurnal (7) Membaca Sastra (7) Religiusitas Sastra (7) UU Bahasa (7) Antologi Features (6) Penelitian/Kajian Sastra (6) Kongres Bahasa (5) Nilai-Nilai Budaya (5) Prosiding Seminar Ilmiah (5) Antologi Artikel (4) Bahasa/Sastra Daerah (4) Cerita Rakyat (4) R. Intojo (4) Sistem Kepengarangan (4) Telaah Dialogis Bakhtin (4) Ahmad Tohari (3) Danarto (3) Gus Tf Sakai (3) Konsep Nrimo dan Pasrah (3) Korrie Layun Rampan (3) Pascakolonial (3) AA Navis (2) Antologi Biografi (2) Antologi Macapat (2) Dinamika Sastra (2) Ensiklopedia (2) Festival Kesenian (FKY) (2) Film/Televisi Indonesia (2) Glosarium (2) Iblis (2) Kamus (2) Kuntowijoyo (2) Majalah Remaja (2) Novel Polifonik (2) Pemasyarakatan Sastra (2) Penghargaan Sastra (2) Sastra Jawa Pra-Merdeka (2) Seno Gumira Adjidarma (2) Telaah Intertekstual (2) Umar Kayam (2) Antologi Dongeng (1) Bahan Ajar (1) Budaya Literasi (1) Cermin Sastra (1) Ejaan Bahasa Jawa (1) FBMM (1) Gerson Poyk (1) Herry Lamongan (1) Iwan Simatupang (1) Jajak MD (1) Jaring Komunikasi Sastra (1) Kaidah Estetika (1) Karya Tonggak (1) Karya2 Tirto Suwondo (1) Kebijakan (1) Motinggo Busye (1) Muhammad Ali (1) Muryalelana (1) Novel (1) Posisi Teks Sastra (1) Putu Wijaya (1) Salah Asuhan (1) Sastra Balai Pustaka (1) Sastra Non-Balai Pustaka (1) Sastra dan Imajinasi (1) Sastra dan ORBA (1) Sastra dlm Gadjah Mada (1) Sejarah Sastra (1) Sikap Keberagamaan Jawa (1) Studi Ilmiah Sastra (1) Syamsuddin As-Sumatrani (1) Teater Modern (1) Telaah Model AJ Greimas (1) Telaah Model Levi-Strauss (1) Telaah Model Roland Barthes (1) Telaah Model Todorov (1) Telaah Model V Propp (1) Telaah Pragmatik (1) Telaah Sosiologis (1) Telaah Stilistika (1) Teori Sastra (1) Teori Takmilah (1) Turiyo Ragil Putra (1)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel